Senin, 22 Februari 2016

Mau Kentut Tapi Malu

Sebenarnya ini merupakan tulisan yang gue kirim untuk mengikuti kompetisi menulis di suatu event. Tapi berhubung tulisan gue ditolak (Hiks), akan gue post secara pribadi di blog kesayangan gue (Yang sudah amat lama tak gue sambangi :' Maklum, status masih mahasiswa tingkat akhir).
Nah daripada banyak babibu, yuk mari dibacaaaa :))

Entah mengapa, kentut bisa tergolong ke dalam aib yang nggak boleh diketahui orang lain. Entah mengapa, kesalahan kentut fatal banget, sampai setara dengan hamil di luar nikah (astagfirullah hal adzim).
Padahal kalau diteliti, kentut itu cuma buang angin. Sepele bukan? Lo juga nggak boleh mikir kalo kentut itu haram karena lo bahkan harus ke dokter dan bayar mahal demi lo bisa kentut.
Oh iya, masalahnya angin itu bau! Wkwkwk dimana kebanyakan dari kita paling anti sama sesuatu yang bau, apapun yang bau.

Tapi gimana dong kalau kita mau kentut tapi malu? NGGAK USAH MALU. Nggak usah takut di-judge orang lain, toh dia bukan Tuhan yang bakal ngelarang lo masuk surga kalau lo berdosa.
Oke, langsung deh gue kondisikan ke dalam situasi berikut, yaitu pada kondisi apa lo boleh nggak malu untuk kentut:

1. Kentut di depan banyak orang
Lagi ngobrol sama temen-temen di kamar, udah sampai ngebahas salah satu temen lo yang diselingkuhin pacarnya, terus tiba-tiba lo pingin kentut, bener-bener nggak tahan untuk kentut. Coba lo izin dulu, kasih sedikit pengertian, dan kalau lo diizinkan untuk kentut, baru deh kentut.
Jangan tiba-tiba kentut dan terlebih lagi, lo termasuk orang yang tutup hidung, seakan menutupi hal yang barusan lo lakuin.

2. Kentut di bioskop
Lagi nonton di bioskop, tiba-tiba perut lo sakit dan memerintahkan lo untuk mengeluarkan gas beracun itu, coba lo alihkan perhatian khalayak ramai dengan hal lain. Lo pasti kreatif dalam hal cari perhatian :p Misalnya lo teriak, "TOLOOOONG" pas lagi kentut, dengan begitu orang-orang nggak akan masalah dengan suara kentut lo.

3. Kentut di kamar mandi
Puasin, nggak akan ada yang marahin kalau lo kentut di dalam sana. Mau lo kentut sambil salto juga nggak akan ada yang tahu dan di sini lo bisa mengekspresikan kentut lo sesungguhnya.

4. Kentut di depan mantan
Ini nih, level yang setara dengan poin di atas, ya, kentut di depan mantan. Mantan adalah lokasi yang pas untuk mengeluarkan kentut selanjutnya. Lo bisa banget sengaja nahan poop 3 hari dan ngeluarin angin kebahagiaan itu di depan mantan lo. Nggak tega? Coba kentutnya dibarengi dengan nyanyi lagu Mantan Terindahnya Raisa, niscaya dia akan luluh dan ngajak balikan. Cieee


Intinya sih, apapun kentutnya, di mana pun lokasinya, sedang dengan siapa lo saat itu, kalau lo mulas dan ingin kentut, mbok ya izin dulu. Budayakan izin, jangan kayak gebetan yang tiba-tiba ngilang. Coba kasih pengertian dan sesuaikan dengan kondisi yang ada. Kalau kira-kira kentut lo nggak akan diterima, coba cari hati lain yang akan nerima. Hehehe :')

Selasa, 22 Desember 2015

Christmas DIY Paper Clips

Lama sekali diri ini melupakan blog yang merupakan satu-satunya sarana paling dicinta untuk berbagi banyak cerita ini. Huft, maafkan, sepertinya mahasiswa tingkat akhir ini begitu sibuk dengan tugas dan ujiannya...

Memenuhi kewajiban sebagai anak baik bagi ibu dan bapak bukan berarti lantas membuat saya berhenti beraktifitas di bidang lain selain bidang akademik. Gimana nih maksudnya?
Yup, lagi hectic banget nih sama dunia planning! Apa tuuuhh??

Waktu itu nggak paham kenapa tiba-tiba bisa suka "lagi" sama dunia beginian. Awalnya dulu waktu gue masih umur 10 tahunan emang udah demen banget nulis di buku diary, nggak paham kenapa, bawaannya dulu kalo nemu buku diary pingin beli dan nulis aja. Walhasil dari dulu udah punya lebih dari 2 buku diary. Jumlahnya semakin bertambah sampai bahkan ketika SMA.

Dari kecil selain suka sama diary, juga suka sama cute stationary, yah kita mah umumnya nyebut alat tulis kantor :p Sukaaaa banget ngoleksi mereka sampe ngabisin uang jajan cuma buat beliin pulpen-pulpen lucu. Padahal anak sekolahan dulu mah yang penting bisa dipake nulis ya? Tapi gue beda sendiri--"

Nah, karena kemajuan teknologi dan sibuk dengan dunia akademik juga jadi lupa sama hobi yang satu ini. Sampai sekarang, ketika sedang menggeluti pekerjaan dengan title Mahasiswa Tingkat Akhir, gue baru nemu lagi dunia yang selama ini telah menghilang.

Sebenernya planning sama nulis diary beda tipis. Planning condong ke future, diary lebih condong ke curhat about past times. Nah, persamaannya kalo menurut gue sih sama-sama nulis di atas buku, di decor biar lucu dengan stiker atau gambar-gambar lucu.

Kemudian daripada itu, kemarin siang pulang kuliah gue iseng-iseng buat DIY (Do It Yourself) Paper Clips. Abis bete, kebanyakan paper clip lucu dijualnya di luar negeri! Dari pada prosesnya ribet, ngirimnya lama, dan barangnya juga mahal, biar lebih gampang dan irit (maklum anak kost), bisa nih bikin sendiri! Hoho

Alat dan bahannya cukup sediain:
-Laminating paper
-Double tip
-Gunting
-Paper clip
-Brush pen warna-warni

Proses pembuatannya begini:
1. Gambar objek yang mau dibuat menggunakan brush pen di atas laminating paper,
2. Gunting objek tersebut,
3. Tempelkan objek dengan paper clip menggunakan double tip,
4. Taraaa! Kelar sudah!
Sekarang DIY Paper Clipnya bisa dipake untuk menyatukan kertas-kertas yang berantakan atau jadi pembatas buku dan bisa juga dipasang di dashboard planner book kamu!
DIY Paper Clip
Anyway, tadi gue nyebut-nyebut stiker bukan untuk decor planner book? Nah, gue udah browsing sono-sini nyari stiker pendukung yang murah di mana, dari mulai toko nyata, sampai toko maya (online shop) udah gue sambangi tapi nggak ada yang murah (Duh, lagi-lagi faktor anak kost nih :()
Setelah mencari-cari akhirnya ada lho stiker buat planner book yang murah dan kualitasnya bagus, namanya Dotspaperie! Bentuknya lucu-lucu, imut, desainnya banyak, yang jual orang Indonesia, dan yes, absolutely right, harganya murah <3!! Langsung ke websitenya deh buat dapetin semua koleksi stikernya :D

Sekian dulu cuap-cuap soal hobi lama bersemi kembali saya, selamat ber-planning ria, selamat liburan, selamat natal bagi yang merayakan, dan selamat tahun baru 2016! :D Papayyy~!!