Diawas Bu "Itu" Lagi

ngga terbayangkan sebelumnya.

tadi, pelajaran terakhir, Ujian Kenaikan Kelas, gw diawas sama guru yang sama ketika kertas ulangan gw diambil.
dan...ketika tu guru mulai duduk di meja pengawas, gw... entah mengapa merasa tercekat. padahal gw udah men-suggest diri gw untuk ngga deg-degan.
'keep calm, Put. LO-NGGA-NYONTEK. jangan merasa deg-degan, nanti dia ngira lo nyontek!"
batin gw.

oke, beberapa detik setelah itu, napas gw makin tercekat. gw merasa bahwa setiap tarikan angkot napas yang gw ambil, akan dibayar ke penagih napas di luar kelas ujian.
dan GW-BERHASIL-DEGDEGAN.

"Oke, tarik seluruh mejanya ke depan. MAJUIN. jangan ada yang dimundurin mejanya! kalo mukanya boleh. papan kalian letakkan di depan. di meja hanya ada ALAT TULIS dan kertas ujian kalian. TEMPAT PENSIL LETAKKAN DI DALAM TAS."

tiba-tiba ada murid nyeletuk,
"Bu, otak saya taro di depan juga ngga??" 

NGEK! Mau mikir make apaan lu??

'ARE YOU READY TO ROOCK'????!!
tiba-tiba batin gw menyerukan kalimat itu. entah, semua foto kejadian tadi pagi satu per satu terpantul jelas dengan menekan tombol previous sendiri secara praktis. pas gw minta doa sama bokap nyokap "doain aku ya supaya bisa ngerjain soal ujian.", pas gw doa sama Allah "semoga kejadian aku ketemu guru itu ngga terulang lagi.", dan ketika temen gw, si Helium bilang "awas, Put. ntar ketemu bu itu lagi. hahaha" dan inget pas Helium ngomong begitu, dia kejedot pohon palem.

OH GOD, gw bener-bener ngga bisa mikir. untung ini pelajaran Penjasorkes, setidaknya gw ngga perlu berpikir keras untuk menyelesaikannya. tapi yang namanya orang tercekat, seraya gw memegang leher, tiba-tiba tu guru berjalan ke arah gw.
dan tau apa yang dia lakukan terhadap gw?
a. menatap lekat-lekat mata gw dan bilang "AKU CINTA KAMU"
b. bilang, "Cemungudh eaa qaqa, cemogha di pollow Justin Bieber!"
c. bilang, "Kalo ngga follow twitter Nugraheni itu kayak dikejar monster super gendut (kayak gw) dan dikejar mata-mata yang suka ngikut-ngikut."
d. bilang, "Follback eaaa qaqa. #JFB nya tepatin"
e. bertanya, "Kamu yang waktu itu kertas ujiannya saya coret kan?"

jawaban a jelas ngga mungkin, absurd, ngawur parah. kecuali kalo dibalik tampang sangarnya, dia ternyata cewek lesbian. ngawur tingkat dewa! tapi ngga bisa gw pungkiri jawaban itu modus atau nilai yang paling banyak munculnya. alaahhh bahasa!
jawaban b jelasss banget NO! secara dia guru bahasa murid Akselerasi, mana mungkin dia @L4y!
next jawaban c......korban iklan banget sumpah, mungkin sebelum ngawas kelas gw, dia minum kopi. eh pas ngaca, dia nyadar kalo monster yang dia maksud itu mirip sama dirinya *eh
nah jawaban yang d, LEBIH-@L4y. korban twitter banget!
so the last is CHECKED YES.

kenyataan pada jawaban e yang benar-benar mencekik gw. gw sampe nutupin muka gw karena gw trauma banget. demi allah, bokap karena tau kertas ujian gw dicoret dan ditarik di depan muka gw dan ngeliat gw nangis parah langsung nelpon guru wali kelas buat minta maaf atas kelakuan gw dan menilai bahwa sikap guru itu salah. gw ngga mungkin dong nangis di kelas pas ngeliat muka dia?! atau lari ke luar kelas dan nari-nari India sama dia di tengah lapangan? jadi gw nutupin muka gw.

tapi ternyata
dia cuman ngebolak-balik kertas ujian gw.


fyuuhh~
tapi tetep aja selama 30 menit lewat 2 detik gw nahan napas.
yang namanya tercekat, mau ngambil udara tidal sebesar 100 cc aja udah kayak butuh semobil truk gandeng oksigen. dan akhirnya supaya gw ngga kehabisan napas, gw menghirup udara dengan volume 4500 cc *ngga nyantai. orang apa mamot?*


so, the means of this story is:
1. kalo lo ngga ngelakuin kesalahan, lo ngga usah takut.
2. jangan tenggelam dalam masa lalu yang kelam. masa lalu yang kelam itu cambukan di hari yang akan datang supaya lo ngga jatuh lagi di kekelaman sama sama.
3. jangan cuman karena lo ngga inget kejadian di mana lo terpuruk parah, lo ngerjain 50 soal ujian secepat kilat, karena perasaan lo kacau dan gw menyesal sekarang.
4. jangan absurd kayak gw.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah