Lupa Teman Lama


Hei……pernah ngga sih kita berpikir bahwa kita akan terus mengingat kebaikan teman kita ketika kita masih berteman dengan dia?

Gw…..gw sering banget seperti itu. Sangat malah……gw bukan tipe orang yang lupa pada kebaikan orang lain, termasuk hal buruk yang pernah dia lakukan terhadap gw.

Jadi salah banget kalau misalnya ada orang yang bilang: Wah parah lo ya, lupa sama temen lama. Mentang-mentang udah dapet temen baru.

Ck ck… mungkin gw ngga sadar kalau bertemu dengan teman lama gw, sehingga gw cuek atau malah melengos pas ketemu. Oh ya, bisa aja gw lupa wajahnya kalau memang dia adalah teman gw kala gw SD atau teman sekali bertemu. Maksud teman sekali bertemu di sini misalnya ketika gw dulu pernah ketemu sama anak temen bokap yang kerja di bengkel. Jadi waktu itu bokap punya bengkel langganan. Nah yang punya bengkel itu punya anak (anaknya punya kakak, kakaknya udah nikah. Kakaknya punya anak, anaknya punya anak lagi, nah anaknya anak lagi ini punya anak, anak, anak, anak. Sobek tuh rahim lahiran mulu). Anaknya sering main sama gw kalau gw ke sana nemenin bokap benerin motor. Tapi sekarang bokap udah ngga langganan lagi seiring berjalannya waktu. Dan seiring berjalannya waktu itu pula (perasaan waktunya jalan-jalan mulu), secara otomatis gw ngga pernah ketemu sama dia lagi.

Nah ini yang gw maksud dengan teman sekali bertemu. Sekali waktu, ketika gw SMP gw sering lewat rumahnya, karena rumah gw memang berada di daerah tempat tinggalnya. Tapi, gw masih ingat raut wajahnya, walaupun agak ragu sih itu dia atau bukan. Wajar lah ya gw lupa, secara, cowok yang udah puber sama belum kan bedanya signifikan banget. Tapi kayaknya dia udah lupa sama gw. Makanya gw ngga berani nyapa, takut salah orang. Kan malu………… J

Itulah sebabnya kenapa gw ngga nyapa. Tapi ngomongin salah nyapa orang, gw pernah tuh waktu itu salah nyapa orang. Tepat ceritanya kayak gini:

Waktu itu gw habis dari Stadion Glora Bung Karno di Jakarta sama dari WTC mall di BSD, pas balik, di jalan gw ketemu sama cewek berkerudung, gw senyum, dia senyum (tapi gw sama dia ngga kedip-kedipan mata, ngga grepe-grepe, ngga macem-macem. Cuman satu macem), senyumannya macam gw kenal, otomatis gw sapa dong, dianya juga open. “Maaf, kamu temen paskibra kota TS ya?” kata gw sambil senyum. Berharap dia jawab iya. Ngga tau kenapa pingin aja dia jawab iya. Dan dengan gerakan slow motion, dia jawab. Pas awal dia buka mulut, debu-debu di sekitar gw tuh terbang-terbang gitu, dia fokus natap gw (berasa baru abis ketemu teman lama dan saling nyapa, “Puput?” “Jono?” “Puput?” “Jono?” “Puput?” “Jono?”, dan ngga tau bakal kapan ngomong karena kelamaan nanya nama), itu yang gw rasain. 

Nah pas dia mau mulai jawab pertanyaan gw, angkot-angkot, orang nyebrang, orang pacaran, orang ciuman, tukang somay, tukang bakwan (yailah banyak amat) berasa nunggu jawaban atas penembakan gw sama dia. Tapi pada kenyataannya semua orang malah ngomel-ngomel karena gw ternyata ngobrol di tengah jalan.
Dan pada kenyataannya, dia jawab, “Bukan.” “Oh, maaf, maaf, saya salah orang. Hehe” padahal batin gw ngomong, ‘yailaaahh lu ngapain senyam-senyum kayak mba-mba gremo mau nawarin diri sama gw?’ akhirnya gw pun hengkang dari jalan saking diomelinnya sama tukang angkot.


Nah, kejadian di atas membuktikan bahwa gw adalah orang yang ngga pernah lupa buat nyapa. Buktinya, teman paskibra se-kota aja sampe gw tanyain. Tau sendiri anak paskibra se-kota segimanabanyaknya. Apalagi teman sekolah yang bisa dibilang setiap hari ketemu.



Jadi, buat teman-teman yang bilang bahwa gw lupa teman lama, mudah-mudahan ngga bilang kayak gitu lagi. Dan jangan bilang kalau gw cewek lekong, karena gw masih cewek tulen. -_-

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah