Sebuah Penyadaran

Pernah ngga sih ada perasaan yang lewat tentang apa yang udah kita lakuin dalam hal negatif? Lewat aja kok, lewat...

Jadi, gw pernah nonton film-film inspiratif, bukan pernah sih, suka. Ya, sejenis laskar Pelangi; Sang Pemimpi; Denias, Senandung Di Atas Awan; dan Ayat-Ayat Cinta, ehm bukan, itu film yang menginspirasi buat poligami. beda lagi.

Coba kita liat, kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang ngga mampu, yang...jangankan buat sekolah, buat makan aja harus nyangkul ladang dulu. Bahkan ada yang tinggal di daerah terpencil. Buat sekolah aja mereka harus ngayuh sepeda dulu berkilo-kilo meter atau kalo kita liat di berita, ada anak yang harus nyebrang kali dengan arus deras sepanjang puluhan meter tanpa jembatan penyebrangan..

Kenapa ngga kita menyadari, bahwa ngga hanya orang-orang ekonomi ke bawah yang punya semangat tinggi untuk belajar. Orang yang menengah ke atas pun bisa punya semangat belajar. Coba kita pikirkan itu baik-baik. Apalagi orang tua kita udah banting tulang sampe tu tulang ancur berkeping-keping (?) Masa sedikit aja dalam diri kita ngga ada niat untuk membahagiakan orang tua kita?

Kita menyadari hal itu aja udah bagus kok. Ibaratnya orang yang ngaku kentut pas lagi main kartu UNO. Sama dengan pengakuan kita untuk niat rajin belajar.
Gw juga bukan orang yang "beruang" kok untuk menyadari ini semua. Seenggaknya gw termasuk orang yang ngaku kentut. (?)

Guys, coba deh bikin orang tua kita menangis bangga karena telah berjuang untuk anaknya agar bisa mengenyam pendidikan dengan layak. Buat mereka ngapus ingus di atas bibirnya yang udah mulai mengerak karena udah nangisin kita, dengan cara: kasih lap.


Pernah gw saksikan orang tua sampe rela pinjem uang sana-sini demi anaknya bisa belajar.
Betapa mengharukannya perjuangan itu...
Apalagi pas minjem, kadang orang yang dipinjemin ternyata lagi butuh uang juga dan orang tua lo sama orang yang dipinjemin saling nangis karena sama-sama butuh uang.

Guys, penyadaran itu perlu. Apalagi kalo kita udah di atas awan, terus...bingung gimana caranya kita bisa di atas awan (?)
Semoga kalian termasuk orang yang ngaku kentut kayak gw. Kalo bisa, kentutnya seringin biar ngakunya juga sering.



tiba-tiba temen lo mantatin lo dan diap buat ngentutin lo balik.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah