Gue? ALAY?! BOHONG! (baca: bener)

Kalau gue boleh ngukir sejarah sendiri (setelah apa yang gue lakukan), gue mungkin akan bilang dari TK, gue langsung ke SMP. Bukan, bukan karena gue kebangetan pinter. Bukan itu. Bukan karena guru-guru ngga mau nerima murid unyu kayak gue. Tapi karena masa-masa SD gue yang tidak mengenakkan. Kalau anak-anak kebanyakan, mungkin dari TK atau tanpa TK, mereka akan masuk SD, gue juga begitu, tapi bagi gue kenangan SD itu adalah kenangan paling menyedihkan. Kalau mereka bilang di SD itu seru, gue justru sebaliknya. Pengalaman tidak mengenakkan waktu gue SD justru menurut gue menjadi momok yang paling menakutkan untuk diingat.

Kalau gue boleh pilih, mungkin masa-masa SMP yang menurut gue masa-masa paling susah buat gue lupain. SMP adalah masa di mana seorang anak melewati masa ke-alay-annya. Seperti kata Bang Dika, “Metamorfosis seorang manusia itu seperti ini: manusia lahir, bayi, anak-anak, remaja, ALAY, dewasa, tua.” Sebagai manusia normal, gue pun tumbuh menjadi remaja alay pas SMP dulu.

Jaman SMP itu facebook lagi ngtrend-ngetrendnya. Semua orang pasti punya facebook. Kemungkinan seseorang ngga punya facebook cuman dua: 1. Dia adalah mas-mas warung yang ketinggalan zaman, atau 2. Dia datang dari masa lalu.

Gue tiap hari tiap menit ngupload foto-foto buat dijadiin profile picture. Dulu, gue pikir foto dari atas dengan jari telunjuk di bibir itu keren banget. Gue pasti bakalan ngalahin kekerenan anak-anak di daerah rumah gue yang setiap malem minggu nobar layar tancep. Iya, ini keren banget. Gue pun terus berpose dari berbagai arah. Tapi pas masuk SMA gue mulai mengenal kata alay. Dan yang disebut dengan alay adalah pose foto telunjuk di bibir dan ngambil foto dari atas, serta nama facebook yang panjangnya macam meteran tanah.

Gue baru sadar, ternyata pas gue SMP gue alay banget. Nama facebook pun gue ubah-ubah terus minimal dua bulan sekali.

Puput Nag’Imoet ChayanK kMUceLaoe

PupuT tUwH aKuwH

Pupudt sUkKa jruKmanis PurpleVioLet     d.l.l.

Sampe pas gue tau kata alay itu, gue langsung ganti nama facebook gue jadi nama gue yang sebenarnya sebelum ketahuan. Jangan kasih tahu bahwa gue mantan alay ke siapa-siapa ya!

Ini bener-bener ngga bisa diterima akal. Gue flashback ke aktivitas gue yang lebih lama di facebook. Wall gue isinya cuma kayak gini:

Hy LeH naL, gugH?
Gue, sebagai alayer (dulu) bales: Leh dUUuunDh, LeH ngeDHz.
Gue ngga ngerti kenapa dulu gue bisa sampe sefasih itu alaynya! Itu siapa yang ngetik!? Oke, itu yang ngetik jari gue, salahkan mereka!

Setelah gue perhatiin, dulu ngomong ‘ngga’ aja ‘gugh’, mungkin kalau ada anjing yang ngejar-ngejar gue, gue sekalian bisa ngajak dia ngobrol. Mungkin aja dia tertarik sama anjing tetangga sebelah. Ide bagus!

Tapi rasa kagum gue pada alayer semakin bertambah ketika gue sadari ngetik kayak gitu butuh energi lebih dan sampai ada trending topic di twitter: MeudHz PagHYy mEnd-TemMeeuNdhZz. Pelopornya belakangan gue tahu setelah stalk Timeline @radityadika adalah dia sendiri. -_- random abis!

Gue juga liat di situ ada bule yang nyoba nranslet arti MeudHz PagHYy mEnd-TemMeeuNdhZz (perhatian: tulisan “met pagi mentemen” ini gue copy paste dari atas) di google translate dan dia mendapati hasilnya error. Itulah dia orang bule kebelet gaul!


Tapi ngga papa, sekali lagi gue tegasin: alay adalah fase di mana seseorang bisa menuju ke kedewasaannya. Hidup alay! O.o

Komentar

  1. PLEASE DO NOT ASK ME : "Jadi lo sealay itu?" -___-

    BalasHapus
  2. Persis kayak aku dulu :D bagus ceritanya (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasihhh... terus baca blog aku ya :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah