Remang-remang

sebelomnya selamat baca. ini tweet terpanjang gw. tapi belom bisa ngalahin 31,757 tweet yang selama ini udah gw post dari tanggal 10 bulan 12 tahun 10 lalu sih. betapa banyak omongnya kan gw selama bergabung di twitter? liat aja tweetnya udah segitu banyak. yap, bener, gw mah apa aja di tweet, mau yang--kapan mulai!?--oke, oke, selamat baca :)
jujur ya, gw ngga pernah sama sekali menangin kuis di internet. baik itu di facebook, twitter, atau di blog-blog & di media social manapun. mungkin ya, mungkin, mungkin nih, mungkin, mungkin sih, masih mungkin (efek dramatisnya kerasa kan?) karena dari nyokap yang emang udah ngga pernah percaya sama yang gratisan di dunia maya. jangankan yang maya, yang nyata aja misalkan diskon atau sale di mall--nyokap masih ngga percaya. kata beliau:

ngapain percaya sama diskon-diskonan, itu tuh harganya dinaikin dulu sekian ribu, baru didiskon.
ya...iya sih, nyokap bener. tapi taktik pasar bukannya emang kayak gitu ya?
nah kalo ada kuis-kuis di internet gitu nyokap ngga bisa nanggapin, tuh, kenapa? karena nyokap ngga pernah mainin internet, apalagi twitteran (maklum, ibuk saya ngga saya ajarin twitteran :D) nah tapi kalo ada kuaci yang berhadiah langsung atau beli sabun cuci sebanyak 50 biji terus gratis piring cantik--yang pecah-pecah juga kalo dibanting--itu nyokap masih percaya. apalagi kalo kuaci, yaa lumayan seribu, duaribu mah dapet--nyokap pasti milih kuacinya yang paling berat.
kalo bokap beda lagi. bokap seneng beli kopi yang ada tulisan berhadiah langsung uang tunai sama gambar mobil-mobil gitu. bokap malah ngeshake bungkusnya sampe lecek. kata beliau:
kok enteng semua sih? mana mobilnya? 
 lah gw yang ngedenger kan planga-plongo. gw bilang aja:
pak, hadiah mobilnya ngga mungkin ada di dalem bungkus kopi-_____- yang ada bungkusnya dituker dulu.
tapi bokap jawab lagi:
yaudah tuker dulu nih *ngasih semua bungkus kopi yang ngga ada tulisan dapet mobilnya*
  gw yang nambah linglung, cuman bisa bilang pasrah:
tapi ngga ada tulisan DAPET MOBILNYA, bapak -____- *elus-elus dada*
itu kayaknya bokap ngebet pingin ganti mobil deh -_-
oke, sudah, stop ngomongin nyokap dan bokap gw yang ngga bersalah--yang salah itu anggota DPR--udah makan duit rakyat--lah??
nah, makanya gw bingung maksudnya akun-akun twitter suka bikin kuis tuh apa. motifnya apa. cuman mau memuaskan followers atau emang orang kaya? gw ngga tau. sampe sekrang gw juga ngga tau modal dari mana mereka bagi-bagi hadiah gitu. kalo gw sih mending gw kasih ke orang yang emang membutuhkan--lah kalo yang ngebutuhin yang ikutan kuis itu gimana?--maksud gw, yang ngebutuhin bukan dalam arti yang sebenarnya, tapi yang bener-bener butuh--buat berobat misalnya.
menurut loe, motif gw normal ngga sih? menurut gw sih normal ya, tapi entah kenapa pikiran gw mengatakan itu 'tidak'. entah tidak dalam artian karena tidak normal atau karena tidak dalam artian lain. yang jelas, tiap gw ngga menangin kuis yang gw ikutin, pasti karena kata 'tidak' yang bersemayam di otak gw itu.

tapi kalo gw sih motif gw ikut-ikutan kuis kayak gitu--jelas--ya pertama gw cuman iseng. kenapa sih gw iseng? karena kalo gw minta sama bokap atau nyokap (hadiah yang ditawarkan kuis) bisa dibeliin bisa engga. makanya gw iseng ikutan. kali aja dapet.
yang kedua karena gw ingin memuaskan diri gw. gw pingin sekalii aja bilang ke orang lain--atau sekedar punya cerita--bahwa gw berhasil memenangkan kuis di suatu akun di twitter--atau di manapun.
nah yang ketiga karena jujur, gw suka gratisan. sebagai manusia normal yang ditiupkan nyawanya oleh Allah, wajar dong kalo suka gratisan? siapa sih yang ngga suka gratisan--anggota DPR, orang pajak, aja suka gratisan ngambilin duit rakyat. iya ngga?
dan yang keempat, gw butuh banget hadiah yang dilombakan tersebut.
kalo keempat/salah satu motif di atas muncul, pasti gw akan ikutan kuis tsb.
padahal gw udah rajin banget berdoa, sampe pernah gw mimpiin, nyatanya. kalah. KALAH. (biar nyeseknya lebih)

makanya gw takut berdoa tuh begitu. takut di-PHPin. siapa sih yang mau diPHPin? apalagi diPHPin sama gebetan. beuh, belom sempet jadian aja nyeseknya sampe ke dengkul. apalagi udah jadian, pasti lebih nyesek. begitu pula dengan kuis yang bermentalkan mahasiswa itu. ck ck gw ngga boleh patah semangat. harus bisa memegang prinsip: YAKIN.
dan gw harap, gw akan memenangkan salah-satu kuis yang gw ikutan nanti--suatu saat. gw harus bisa memuaskan diri gw :D kalian pun :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah