Efek Salah Denger

Jaman sekarang semua orang pasti tahu headset atau handsfree atau earphone atau headphone. Bentuknya emang beda-beda. Tapi sejauh ini yang gue tahu yaa buat denger suara, entah itu suara mp3, telepon, atau suara orang boker. Entah gimana caranya tu orang lagi boker suaranya bisa kedengeran, tapi yang jelas ngga ada yang minat denger suara alami panggilan alam yang biasanya disapa 'broooottt!!!' itu. Gembrooottt!!! Oh kalo itu beda lagi. Mungkin bokernya keluar badak lagi hamil makanya bunyinya gembrotttttt!!! Dan sejauh yang gue tahu juga, ngga ada sih yang bilang headset fungsinya buat denger suara.....suara hati kamu..... ({})

Oke, kembali ke topik. Gara-gara pake headset telinga gue jadi sedikit mengalami gangguan. Awalnya gue emang suka denger suara dengan volume kecil. Tapi tanpa gue sadari tangan gue memencet sendiri tombol volume agar suaranya terdengar lebih besar. Kebiasaan ini yang lama-lama mengganggu gue.
Semakin lama tingkat kekecilan volume yang gue denger semakin tinggi. Contohnya begini, biasanya gue denger musik dengan volume tujuh udah gede. Tapi sekarang volume empat belas baru kedengeran. Ini juga yang membuat gue ehmm.....apa namanya? BuDi? Buruan Dicium? Ah bukan! Budek Dikit.

Sekarang gue kalau denger orang ngomong, suka ngga nyambung. Waktu itu Dono, salah satu teman gue pernah gue denger ngomong, "boker tadi pagi pantat gue lecet.", gue sampe ilfil dengernya. Gue jawab, "Tapi pantat gue ngga lecet, Don. Mau liat?" sejak saat itu Dono ngga mau lagi ngomong sama gue.

Ini yang sebenarnya gue khawatirkan, kalau UN ada listening, apa yang akan gue tulis di kertas jawaban gue? Jangan-jangan yang seharusnya "Sean go to the market for buying some fruits." malah "Sean go to the closet for throwing bruuttt."

NEM gue apa kabar???

Pernah juga lain hal gue denger Zidan, temen gue yang gantengnya bikin bulu ketek jadi ubanan ngomong, "Put, Put, Put, Puput bekelnya bawa ikan lele?" terus gue jawab, "Kentut gue ngga keluar ikan lele kok, Dan." Setelah peristiwa itu, Zidan menghilang entah ke mana. Belakangan gue baru tahu ternyata dia dimakan monster ikan lele (?)

Jadi, pesan gue cukup:

  1. Jangan pakai headset terlalu sering dengan volume yang besar. Karena di beberapa kasus, ternyata menggunakan headset terlalu sering bisa menyebabkan kanker.
  2. Jangan jorok kayak yang nulis postingan ini.

Komentar

  1. Lain kali kalo make headset coba jangan di telinga, coba di hidung, mungkin gak bakal budek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh ide bagus! besok coba ahh............

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah