Duta Jomblo

Di TV, khususnya di acara gosip atau di acara talkshow, gue suka lihat artis-artis jadi seorang duta. Entah itu Duta Lingkungan Hidup, Kebersihan Lingkungan Alam, sampe Duta Sheila On 7. Misalnya Poconggg (Arief Muhammad) jadi Duta Move On (ini beneran). Dan ada juga Agung Hercules jadi Duta Perototan yang suka  "ngotot" kalau ngomong.

Gue sebagai penonton atau pemirsa gosip, ngga mau kalah dong? Sebagai seorang yang kecenya over dosis, gue pingin menjadikan diri gue sebagai Duta Jomblo. Ngga ada pelantikan, ngga ada upacara penyematan. Karena ngga ada juga pihak yang mau ngurusin upacara pelantikan kejombloan.

Duta Jomblo.... *tsah*
Kalau ngomongin gue sekarang Duta Jomblo, mungkin gue akan berbicara layaknya pakar-pakar telematika yang lagi diwawancarai mengenai foto *maaf* hantu yang suka ketangkap kamera. Bahwasanya jomblo itu hanya rekayasa. Tidak ada hal gaib yang dapat tertangkap oleh kamera kecuali sebuah kejombloan. Engga....ini ngga adil buat kaum Jomblo [titik]

Jomblo itu secara harfi'ah dibagi menjadi beberapa bagian, berikut gue akan menyebutkan yang paling booming:

  1. Jomblo karena diputusin secara sepihak oleh pacar
  2. Jomblo karena ngga laku-laku
  3. Jomblo karena ditinggal mati (JODI)
  4. Jomblo karena masih ingat mantan. (Mantan pembantu, mantan supir, sampe mantan celana dalem yang sekarang dijadiin keset "selamat datang".
Oke, gue akan bahas satu per satu.

1. Jomblo karena diputusin secara sepihak oleh pacar
Jomblo yang kayak gini galaunya double banget. Antara galau karena masih sayang sama galau karena takut jomblo. Mereka cenderung sensitif. Apalagi sama mantannya. Kalau ada yang bully, biasanya mereka bakal berubah jadi badak berekor sembilan merangkap tapir hamil.
Kalau kalian nemuin jomblo yang kayak gini, jangan sekali-kali nyoba ganggu kalau ngga ada pawangnya.

2. Jomblo karena ngga laku-laku
Penyebab terjadinya jomblo kayak gini karena kurangnya minat lawan jenis pada si penderita. Biasanya karena tampang atau bau badan. Kalau badan kalian aja ngga enak buat dicium, gimana mau enak nyium pacar? Oke, gue kasih tips buat badan kalian wangi.
Ancurin aja kapur barus, setelah itu dihaluskan bareng sirih. Iya, ini ramuannya emang mirip kayak nenek-nenek kalau lagi "nyirih". Jangan ke klinik Tong Fang.

3. Jomblo karena ditinggal mati (JODI)
Ini jomblo yang paling menyedihkan di antara jomblo-jomblo yang lain. Sebenarnya istilah ini sering dibawain Wali Band. Tapi ngga apa lah, gue pinjem dulu.
Buat beberapa orang yang menderita jomblo jenis ini, tingkat kesensitifitasan mereka naik drastis. Begitupun sebaliknya, ada yang kesensitifitasannya rendah, mungkin karena mereka tinggal di dataran rendah.

4. Jomblo karena masih ingat mantan
Jomblo jenis ini sering melakukan penipuan. Kadang mereka suka bilang, "gue belum mau pacaran karena masih ingat mantan. Susah buat orang lain menggantikan posisi dia di hati gue." padahal sebenarnya ngga laku.
Tapi memang ada sih yang bener-bener susah lupa sama mantan. Apalagi kalau inget waktu jalan-jalan pernah dilempar sambal ekstra pedas Cap Belimbing Wuluh.
Orang yang susah buat lupa mantan namanya gagal move on. Tingkat keganasan seorang yang gagal move on sangat sadis kepada mantannya. Karena dia bakal ngestalk timeline mantannya di twitter, stalk wall di facebook. Dan stalk mesin cuci mantannya di rumah. Ada sempak yang bisa dijadiin keset "selamat datang" ngga....

Ngomongin Jomblo emang ngga ada habisnya. Di saat yang pacaran bilang, "kamu itu makhluk Tuhan yang paling indah.", yang jomblo pede bilang "jomblo itu anugerah Tuhan yang paling indah."
Di saat yang LDR bilang, "anjrit, masa aktif pulsa gue berakhir!", yang jomblo ngenes bilang, "anjrit, kapan status kejombloan gue berakhir?!!"
Di saat tukang parkir bilang, "kiri abis, kiri abis!", yang jomblo terkutuk bilang, "mau gue mentokkin sampe abis ke kiri juga, di situ ngga bakal ada orang yang bisa mengganti kekosongan hati gue kan?!"

Jomblo emang sensitif. Yang lihat temennya baru jadian, baru rayain anniversary, yang baru berhasil move on, temen-temen yang lainnya suka minta ditraktir. Yang jomblo konglomerat apa kabar!? Siapa yang mau minta ditraktir sama jomblo woy?! SIAPA!!?
Mau rayain tahun menjomblo keduatahunan? AMITabah.. *muncul biksu Tom Sam Pah*

Yang jomblo kuliahan atau sekolahan, kalau disuruh inget pelajaran yang udah berlalu, yang gagal move on suka jawab, "sudahlah, Pak, yang lalu biarlah berlalu, ngga usah diinget. Sakiittt kalo diinget." Lo ngga bakal cuman galau, tapi juga bakal dilempar proyektor sama guru.

Sadis sih... Ekstrim juga. Kalian ngga usah ekstrim. Jomblo itu sebuah kesempatan. Kesempatan buat ngembangin bakat kalian yang sempet terhambat di kala kalian pacaran dulu.

Kalo ada yang dibully, nikmatin aja. Kalau bisa dinikmatin pake teh atau kopi, nikmatin aja. Kalo nyokap ngomel karena persediaan teh atau kopi di rumah jadi habis, nikmatin aja.
Gitu aja sih, so simple...so easy.

enjoy and have fun, Mblo.........! :)

Komentar

  1. Eh nyasar diblog yang tulisannya keren gini...salam kenal ya..

    ngomong2 soal jomblo, gue kesinggung nih -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih nih pujiannya sampe mimisan gini bacanya :))
      kapan-kapan main lagi yaaa!! *masuk rumah*

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah