Penulis? *tsah!

Penulis... Entah apa yang gue pikirkan sebelumnya sehingga gue memutuskan untuk menjadikan kata itu sebagai sebuah pencapaian dalam hidup gue selain pencapaian-pencapaian sebelumnya sih... *tsah Misalnya kayak yahh sekedar ngupil di depan Justin Bieber atau nyiumin keteknya Raditya Dika.

Sebenarnya kalau gue bilang sekarang gue pingin menerbitkan sebuah buku, mungkin banyak banget jalan yang bisa gue tempuh dan itu mudah banget. Tapi kalo diliat dari tanggapan temen-temen yang tiap gue suruh ngebuka blog gue bilangnya kayak gini:
Sengaja diperbesar. Biar lebih kerasa efek dramatisnya.
gue ngga yakin buku gue nanti bakal diterima secara mulus sama penerbit. Mungkin penerbit nanti bakal bilang: "Maaf ya Dek, saya mau nebang pohon dulu buat bikin kertas untuk buku kamu. Mungkin sekitar dua abad lagi baru selesai. Kamu ciptain mesin waktu aja supaya bisa kembali ke dua abad yang lalu."
agak ngga nyambung dan agak aneh sih memang.

Oke kembali ke topik. Sekarang jalan buat bisa jadi penulis tuh terbuka lebar kalo dibandingin sama zaman dulu. Zaman dulu kalo mau nerbitin buku harus bersusah payah dulu. Kayak Andrea Hirata yang musti DITOLAK berkali-kali ketika dia ingin menerbitkan sebuah buku. Belakangan baru diketahui, ternyata dia bilang begini ke penerbit: Mas, sebenernya saya...ehmm suka sama Mas, boleh ngga Mas, kalo saya jadi suami Mas?
Pantes aja ditolak, orang Mas penerbitnya normal. Oke, dua kata, "agak geli" sih.

Pelajaran sih buat gue. Pelajaran banget. Makanya banyak banget penulis yang menginspirasi gue. Dan kalo kita kembali melihat keadaan sekarang, yang namanya banyak kesempatan, kalo kita mau melihat kesempatan itu dan memanfaatkannya, gue rasa sekarang gue mungkin tengah menulis sebuah buku untuk diterbitkan. (alaah, gaya lo, Put, ngomong aja belepotan -__-)
Sekarang kan banyak banget tuh aliran buku, mulai dari aliran yang sekedar curhatan, sampe aliran perasaan aku ke kamu ({}) (Oke, cukup jangan modusin pembaca.)

Ini gue merangkap curhat sambil mau minta maaf sih ke pembaca blog gue yang unyu karena sekarang gue jadi jarang banget ngepost curhatan gue yang bikin mata berdarah di sini. Mungkin karena mengingat gue sudah kelas XII dan sebentar lagi akan menghadapi UN serta yah sebagai seorang anak yang berbakti kepada orang tua, gue harus meneruskan pendidikan gue ke jenjang yang lebih tinggi lagi, yaitu mencari Perguruan Tinggi. *tsah tsah*
tapi gue ngga melewatkan menulis coretan-coretan kecil kok di file note gue. Mungkin kalo ada waktu luang banyak aja sih bisa gue post. Aduh ini suasananya kenapa jadi haru gini yak?

Kembali ke penulis lagi deh ya.
Gue ingin mencoba sebuah peruntungan di cerpen. Kalo curhatan nonfiksi sih udah sering ya, gue ingin mencoba untuk menuangkan khayalan gue yang bego ini ke dalam sebuah cerpen. Sudah ada beberapa cerpen sih yang gue bikin. Memang agak melenceng dari kegoblokan gue menjadi sebuah.... ehm apa ya? Ya nanti kalian mungkin bisa baca sendiri. Someday I'll post it. And you can read it stupidly.

#NoHate
Sampai jumpa di tulisanku berikutnya ^^

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah