Eyang Subur Ikut Ujian Nasional

Akhir-akhir ini di infotainment lagi sibuk membicarakan Eyang Subur vs Adi Bing Slamet.
Jujur, sebagai masyarakat yang ngga terlalu memikirkan gosip, gue merasa lumayan terganggu. Gimana engga, tiap mau nonton acara favorit, selalu diganti jam tayangnya gara-gara ada berita Eyang vs Adi. Kalo digantinya bukan malam minggu sih ngga papa, ini, udah malam minggu, jomblo akut, ngga kemana-mana, nonton TV doang, gosip pula yang ditonton. -__- nasip, Mblo...

Waktu itu gue masih belum Ujian Nasional (UN), jadi gue masih galau UN. Di saat galau UN inilah seemuuuaaa berita nayangin tentang pelaksanaan UN. Ada berita UN pakai barcode, UN 20 paket, UN akan dilaksanakan terlambat, yang jomblo makin jomblo gara-gara soal UN udah punya pasangan dengan LJUN (Lembar Jawaban Ujian Nasional), yang pacaran jadi putus karena lihat barcode yang cantik (apasih-_-), UN gini, UN gitu...

Padahal kalau berkaca dari UN tahun lalu, pemandangan berita di TV, pelaksanaan UN itu ngga jauh dari banjir dan atau keadaan lain yang memprihatinkan [jomblo ngga termasuk kok, walaupun keadaan hatinya memprihatinkan :)]. Contoh: ada yang melaksanakan UN dibalik jeruji besi, di rumah sakit [bukan di rumah mantan ya :p], dll.
Tapi sekarang?? Beritanya FULL tentang keterlambatan UN. Ini apaaaa??
Pemerintah itu terlalu rajin membuat soal. 20 varian soal plus cadangan 10 varian. Ditambah lagi pakai barcode. Bayangin, fotocopy 30 macam soal yang berbeda untuk berapa ratus juta siswa di Indonesia kan ngga bisa dalam waktu cepat. Belum lagi pendistribusiannya ke daerah-daerah terpencil. Ini menurut gue sangat miris.

Di tengah dua berita yang sangat menggemparkan ini gue menarik kesimpulan, kenapa Eyang subur ini ngga ikut UN aja coba?
Rasanya belum lengkap kalau ngga menyatukan berita menjadi satu. Siswa pusing UN dan gosip, Eyang Subur cuma pusing gosip. Pusing UN juga dong biar sama! [pingin banget sama?-_-]
Daripada kemarin doi diem aja ngga mau ngomong ke publik, kenapa ngga ngeramalin soal yang bakal keluar pas UN buat siswa-siswa se-Indonesia? Ini kan ironi, punya keahlian meramal ngga digunakan secara baik dan benar.

Mbok ya Eyang kalo punya ilmu digunakan untuk hal yang bermanfaat. Melihat yang muda lagi kesusahan memikirkan UN, doi harusnya peka. Gini nih kalo kebanyakan istri, bikin ngga peka. Study kasus baru, Gan, ternyata kebanyakan kasih sayang bisa bikin ngga peka lho. Pelajaran untuk yang pacaran supaya ngga usah terlalu sayang, biasa aja lah ngga usah lebay, ngga usah pacaran di timeline, kasihan yang jomblo terkutuk kalo mereka baca.

Andai aja si Eyang ini teman duduk gue, pasti doi gue suruh diem di pojokan ruang ujian buat ngeramalin jawaban soal UN. Hakhakhak

*no hate
*just kidding

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah