Alasan Kenapa Harus Care ke Mereka yang Tunaasmara

Gue perhatiin makin banyak aja manusia yang galau. Kenapa mereka galau? Banyak sekali penyebab seseorang galau. Dari soal cinta sampe nungguin buffer video yang ngga selesai-selesai. Dan terlepas dari mereka yang galau, yang paling kronis tetep......mereka yang tunaasmara atau istilah gaulnya jomblo.

Coba deh yang jomblo ini, kalian renungkan, emang enak ya sendiri terus? Kalian ngga pernah kepikiran untuk berubah? Ya okelah ngga usah pacaran kalau emang belum ada yang mau sama kalian (belum ada lho yaa), tapi teman ada dong? Cari lah teman yang lawan jenis, jangan yang sesama jenis, udah jomblo, dikira belok pula. ^^v

Jadi, gue orangnya hobi twitteran ya. Apa-apa pinginnya ditweet mulu, ngeliat banci ngetweet, kehilangan kunci ngetweet [kalau kehilangan hati sih udah pasti galau hehe], sampe dilempar panci ngetweet, emang ngga penting tweet gue, seringnya juga nyampah, hahaha, maaf ya yang jadi followers gue, tapi gue mau berubah ah #sikap. Oke forget it, tapi karena twitteran gue jadi tahu akun-akun yang suka ngasih quote lucu dan karena quote itu juga gue nulis tulisan ini. Quote itu adalah: People do not die from suicide, but they die from sadness.*sengaja gue perbesar, supaya efek lebaynya kerasa*

Ini ngga bisa dibiarkan. Kalau teman dari jomblo beranjak ke pacaran, kita harus ucapin selamat dong?

Tukiyem : Metyaw Jum, akhirnya kamu ngga jomblo lagi. Aak aku deh sekarang yang jomblo :(
Juminten : Eaa, mu'ucih eaa. Ntar kl majikanku udah ngasih gaji bulan ini, aku traktir ngopi di Starbucks Coffee deh ya! {} *pembantu gaul*

Otomatis kalau ada teman dari jomblo belum beranjak ke pacaran juga, kita sebagai orang yang dekat ya harus ngasih support.
Gimana jadinya kalau kalian punya teman jomblo tetapi kalian malah sibuk ngurus diri kalian sendiri atau kalian sibuk ngurus pacar kalian? Tiba-tiba teman kalian yang jomblo itu lagi sedih berat dan mati kayak quote di atas gimana? Amit-amit.
Mbok ya didoain supaya cepat dapat pacar gitu lho. Ya ngga, Mblo?
Kemarin ayam gue mati lho karena ceweknya (anak ayam gaul tetangga sebelah) mutusin dia. Doi galau banget, ngelamun seharian-semingguan-sebulanan.

Nah hal ini kenapa ngga coba gue sosialisasikan aja gitu kan *tsah. Ya coba lah mulai saat ini kalian peka sama teman-teman kalian yang tunaasmara tersebut. Nanti kalau kalian butuh curhat kan mereka bisa dengerin curhatan kalian dengan baik.

Juminten: Tuk, iki si Jarko iki lho, bikin aku galau wae.
Tukiyem: Walah kenapa to, Jum?
Juminten: Jarko selingkuh sama majikanku! Sekarang dia mutusin aku :(
Tukiyem: Mampus lo! Jomblo kan lo sekarang sama kayak gue!

Kayak gitu jadinya kalau kalian ngga pernah peka sama teman jomblo kalian. Beda halnya kalo peka:

Juminten: Tuk, aku diputusin Jarko! Kemarin bakso jualannya aku makanin semua saking galaunya :(
Tukiyem: Walaaah ojo galau Jum, kita ke J.Co Donuts aja yuk! Majikanku baru ngasih gaji bulan ini. Lumayan 10juta! :) *Ini Pembantu apa anggota DPR!?* [Fix gaul! Gue aja kalah gaul-__-]

Seru kan kalau kalian bisa peka atau peduli sama teman kalian? Pengalaman sih, karena seseorang yang galau atau tunaasmara, biasanya menjadi pribadi yang sangat sensitif. Bukan ngga mungkin kan mereka melakukan hal-hal yang aneh di luar nalar kita? Gue bukannya menggurui atau sok-sok-an sotoy ngga jelas ya, hehe. Gue hanya mengingatkan. :) So, keep caring each other! :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah