Cerita Anak Kost

Hallo, apa kabar? Gue kembali untuk menceritakan kegiatan gue di sini. Enjoy! :)

Yap, udah dua minggu gue ngga balik ke rumah dan stay di kostan. Lama-lama di kostan, gue jadi makin tahu bahwa benar kata orang, ngekost itu keras. Gue bahkan akhir bulan ini ngerasain gimana ngga ada uang sedangkan tugas banyak sehingga menunda kepulangan gue ke rumah untuk meminta uang bulanan. Gue sendiri belum punya ATM (Jaman gitu ya hari gini belum punya ATM??) dijaman-jamanin aja deh, soalnya masih MaBa dan selama ini gue memang tinggal sama orang tua gue. Jadi, mungkin orang tua gue pikir gue memang belum butuh ATM. Lagi pula kampus nanti juga akan membuatkan ATM kok untuk seluruh MaBa. (Oke, ini selingan :D)

Emang apa aja yang udah gue tahu tentang kostan? Banyak. Kebetulan gue kemarin habis jatuh (Kebetulan? Hiii amit-amit), karena insiden ini gue jadi tahu kalo kita musti baik-baik sama teman kost, bisa dibayangin kalo hubungan kalian ngga harmonis apa yang akan terjad? Bukan, kalian ngga akan putus (Lah?!), lebih tepatnya ya lo ngga akan dibantu ketika lo sakit. Gue merasa mereka care sama gue, bahkan ke kamar mandi aja mereka ngebantu gue (Berasa sepuh). Intinya lo harus baik-baik sama temen kost lo. Ngga mau kan kalo hubungan lo ngga baik kasusnya jadi kayak kasus teman gue?

Tepat ceritanya sih gini: Gue punya teman di kampus (teman kelas), sebut aja Mawar, Mawar punya teman kost namanya Melati, Mawar selalu cerita ke gue dan ke teman-temannya di kampus bahwa teman satu kamarnya nyebelin. Banyak banget hal nyebelin lainnya yang diceritain.
Nah, kalo kita ambil hikmah, ibarat lo di posisi Melati, bagaimana citra lo di mata mereka? Hancur kan? Seenggaknya, lo dinilai jelek pada satu kalangan. Padahal kasusnya sepele lho, gue ceritain aja ya supaya kalian bisa belajar dari kasus teman gue ini. Awalnya sih Melati pinjam piring sama Mawar karena Melati ngga bawa piring. Setelah makan, awalnya si piring ini dicuci sama Melati, tapi kok lama-lama dibiarkan? Mawar bete, akhirnya Mawar cuci karena Mawar ngga suka lihatnya. Setelah itu, Melati pinjam lagi, lagi, Melati ngga mau nyuci, sampai berulang tiga kali, Mawar gusar dan membiarkan piringnya itu ngga dicuci. Sampai pada suatu hari Melati mau pinjam, Mawar bilang, "Yang kemarin lo ngga cuci, silahkan cuci dulu kalo lo mau pake."
Dari kasus piring aja kita bisa belajar banyak, belum kasus-kasus yang lain yang bikin kita nyadar, ngga boleh kayak gitu. Mbok ya kalo habis make barang orang tuh dibersihin, diberesin, kan yang minjemin juga enak.

Nyokap juga bilang hal yang sama pada gue, "Put, ketika kamu berada di luar, jadilah orang yang rajin. Rajin bersihin tempat tinggal kamu. Apalagi kamu tinggal di rumah orang, harus ringan tangan. Orang akan tahu kok kalau kamu peduli. Mereka juga nanti akan peduli sama kamu. Jangan pelit tenaga, tenaga seberapa sih. Kalau ada waktu luang ya dibersihin kostannya. Ibu juga pernah kok kayak kamu dulu. Ibu punya teman satu kamar yang lebih muda (Sebut aja Marlina). Ibu beresin kamar terus, nah Marlina itu jorok, mungkin teman kost yang lain pada prihatin gitu ya? Lah kok teman kost ibu itu (Sebut aja Hani) bilangin Mbak Marlina, katanya, 'Mar, kamu kok yang lebih muda nyuruh-nyuruh yang lebih tua? Ngga pantas banget. Mbok gantian kamu beresin kamar.', habis dari situ Mbak Marlina tuh marahin ibu, nyuekin sampai lama, dikiranya ibu ngomong ke Hani, padahal ibu ngga ngomong apa-apa, ibu juga ngga papa beresin kamar, toh ini kamar ibu, ibu yang nempatin, diberesin kan wajar.
Nah akhirnya teman kost ibu yang lain (sebut aja Wiwi), Tante Wiwi ngajakin ibu untuk satu kamar, 'Satu kamar sama kita yuk bertiga, biarin dia sendiri biar merasa luas! Kita sempit-sempitan bertiga ngga apa.'. Yaudah, ibu pindah kamar. Teman kamar ibu itu menjelek-jelekkan ibu ke teman-temannya, lalu ibu bilang, 'Terserah deh kamu mau percaya atau enggak. Saya ngga seperti yang kamu pikirkan.' Nah lama-lama Mbak Marlina akhirnya sadar dan minta maaf. Tapi ibu setahun doang satu kamar sama dia, setahun pertama, dua tahun kemudian sama Tante Wiwi sampai lulus. Dan kita bagi jadwal piket beresin kamar."

Itu cerita dari nyokap, menurut gue itu pengalaman berharga banget dari nyokap, dari cerita itu gue belajar banget gimana harus bersikap. Thank you, Mom! {}

Pelajaran lain, untung yang didzolimi ini hatinya ngga terlalu sensitif, ngga gampang sakit hati, coba bayangin kalo kita yang di posisi nyokap gue, dan hati kita terlanjur sakit hati sama kelakuan Marlina, itu akan memberi dampak negatif untuk hubungan pertemanan kita nantinya. Padahal kita berteman kan cuma sebentar, seenggaknya hanya selama kita ada di komunitas itu. Be nice kan bisa ya?

Ada lagi cerita dari teman kampus gue, sebut aja namanya Rina, gue masih ingat beberapa penggal percakapan gue dengan dia, coba kalian baca:
Rina(R) : Aku punya teman, dia itu kok kayaknya pelit gitu, masa ya dia selalu minta makanan ke kamar orang.
Gue(G) : Wah gimana tuh?
R : Iya, kalo kita lagi ngumpul satu kostan sama ibu kostnya itu, kita kan selalu ngeluarin makanan yang kita punya, lah kok dia tuh ngga mau ngeluarin coba, awalnya aku pikir dia emang ga punya makanan, tapi ternyata dia punya banyak.
G : Kok kamu bisa tahu?
R: Lah wong pas kita lagi ngumpul gitu, dia bilang ke ibu kost, "Bu, kok kamarku banyak semutnya ya?" Ibu kostnya jawab, "Gimana ngga disemutin, orang di kamar kamu banyak makanan kok."
G: Terus dia malu ngga Rin, makanannya ketahuan sama teman kost yang lain?
R: Ya dia sih kayak malu gitu, tapi setelah itu dia tetap ngulang perbuatannya kok. Bahkan pernah, dia itu kan air galonnya habis, lah terus dia minta sama aku dan teman lain, kita udah sepakat mau ngetes dia, kerana dia udah terlalu sering minta air, katanya sih air galonnya habis dan dia ga punya uang.
G: Terus Rin, pas ngga kalian kasih, dianya gimana?
R: Dia minum air keran! Yang ngga habis kupikir, air keran di kostan kan emang agak bau besi gitu, dia tuh bilang, "Aku tadi abis minum air keran karena kalian ngga ngasih aku air. Sekarang aku sakit perut." (Fix, gue juga ngga habis pikir dengernya.) Aku tuh heran, dia itu makanan di kamarnya makanan mahal-mahal semua, tapi kok ngisi galon aja ngga mampu, kalo ga mau isi yang aqua, isi ulang yang tiga ribuan itu kan bisa.
Dan saat itu juga, muncul teman Rina melewati gue dan Rina serta teman-teman gue yang lagi ngumpul. Bisa dibayangin itu malunya kayak apa????
Jujur, gue kepo sama orang yang kayak gini, dan gue ceritain ini bukan karena ingin menjelekkan orang yang berwatak buruk itu, gue hanya ingin membagi kisah agar kita bisa belajar bahwa ngga baik kayak gitu, yang udah gitu sifatnya juga jadi bisa nyadar kalo dia harus menghentikan sifatnya itu. Toh, pengalaman adalah guru palin berharga kok. :)

Dan pelajaran besar lainnya di kostan nanti akan gue ceritakan pada kalian dengan cara gue :D Semoga kalian ngga lelah dengan cerita-cerita dari gue :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Harapan dan Kesan Kuliah di Kampus Diploma IPB

Penulis? *tsah!

Cerita di Balik Pemilihan Jurusan Kuliah